RAKYAT.NET, Jakarta – Peran orang tua sangat dibutuhkan dalam pendidikan anak. Tugas mendidik anak memang sangat menantang, sekaligus menjadi terasa makin sulit apabila anak-anak kita mulai sekolah.

Perlu kita ingat bahwa banyak anak merasa tidak terlalu bahagia harus berada di lingkungan barunya yaitu di sekolah, terutama pada awal masa sekolah.

Hal itu terjadi entah karena tekanan akademis, masalah dengan kelompok pertemanan atau tidak mendapat cukup dukungan dari guru.

Jadi, merupakan hal penting bagi orangtua untuk memahami, seorang anak tidak akan selalu terbuka tentang perasaan mereka terhadap masalah yang mereka hadapi di sekolah.

Karena itu, baiknya orangtua waspada terhadap berbagai rambu-rambu kuning yang mungkin menunjukkan ada sesuatu yang salah di sekolah atau di kelas tempat anak menuntut ilmu.

Berikut tanda-tanda bahwa anak Anda tidak nyaman di sekolah:

1. Ada air mata dan amukan atau terus menangis dan mengeluh ketika hendak pergi ke sekolah.

2. Anak merasa takut atau cemas saat kembali ke sekolah setelah istirahat atau waktu liburan.

3. Anak tidak bersedia mengerjakan atau menyelesaikan tugas dan pekerjaan rumah.

4. Anak cenderung enggan membicarakan tentang guru, siswa atau temannya, maupun hal lain yang berhubungan dengan sekolah.

5. Anak memiliki perilaku buruk di sekolah maupun dirumah. Selain itu, anak juga cenderung memiliki nilai akademis yang rendah dan tidak sabaran.

6. Ada rasa nervous yang ditunjukkan anak dan mengalami kebiasaan yang tidak biasa seperti menggigit kuku, mengisap jempol, menarik rambut, atau bahkan mengompol.

7. Mulai curigai jika anak menunjukkan reaksi fisik jika hendak ke sekolah seperti sakit perut, diare, berkeringat. Hal tersebut dapat mengindikasikan bahwa anak khawatir dengan sesuatu yang ada di sekolah.

8. Anak sedikit berinteraksi dengan teman dan keluarga, mengalami sulit tidur atau bahkan tidur lebih lama dari biasanya dan kurang makan atau malah tiba-tiba berlebih

Lalu, apa yang bisa Anda lakukan?

Jika Anda melihat tanda-tanda di atas atau sesuatu yang tidak biasa dan terus-menerus, langkah pertama yang harus Anda lakukan adalah, berbicara dengan anak dan coba mencari tahu apa yang mengganggunya. Saat melakukan hal itu, penting untuk memastikan anak tahu bahwa Anda dapat membantu memberikan solusi

Langkah bagus untuk tetap berhubungan dengan guru atau pihak sekolah, terutama jika anak tiba-tiba merasa tidak senang di sekolah atau memiliki masalah dengan anak lain. Guru mungkin tahu lebih banyak tentang situasi daripada orangtua dan dapat membantu menemukan solusi.

Sumber: suara.com

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here