RAKYAT.NET, Jakarta – Pasukan Oranye atau petugas Unit Pelaksana Kerja (UPK) Badan Air Dinas Lingkungan Hidup (DLH) DKI Jakarta mengadakan pembersihan eceng gondok dan tumpukan sampah di Kampung Teko atau Kampung Apung, Kelurahan Kapuk, Kecamatan Cengkareng, Jakarta Barat.

Dilansir dari kompas.com, Koordinator UPK Badan Air DLH DKI, Sahbani, menceritakan penggalan kisah dari 25 rekannya yang terjun mengurai sampah menahun di Kampung Apung.

Selama 23 tahun lebih, warga Kampung Apung hidup dengan kondisi tidak sehat, karena kawasan itu jadi lebih rendah dan sering banjir berikut sampah dan eceng gondok yang tumbuh liar.

“Biasanya kalau tugas, teman-teman langsung terjun saja ke air. Kemarin pas pertama-tama, mungkin karena airnya sudah lama ketampung dan enggak mengalir, langsung gatal-gatal, keluar bentol,” kata Sahbani, saat ditemui Kompas.com di Kampung Apung, Senin (28/8/2017).

Meski merasa gatal-gatal, Pasukan Oranye tetap menyelesaikan tugasnya hingga semua eceng gondok dan sampah bisa terangkut dari sana.

Peralatan yang digunakan pun beragam, mulai dari kapal karet kecil hingga jangkar. Jangkar digunakan Pasukan Oranye untuk menghancurkan daratan baru yang terbentuk dari sampah.

Sampah yang telah lama menumpuk di sana lambat laun mengeras dan seakan-akan membentuk sebuah daratan baru yang tidak akan amblas jika diinjak.

“Enggak bisa pakai cangkul biasa, itu sampai pakai jangkar ditancap lalu ditarik. Ada yang sudah sampai tumbuh pohon, harus ditarik dulu akarnya baru bisa lepas,” ujar Sahbani.

Untuk pertama kalinya kawasan ini terlihat bersih dari daratan sampah dan eceng gondok yang sudah berada di sana selama belasan tahun terakhir.

Sumber: kompas.com

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here