REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Menteri Pendidikan dan kebudayaan (mendikbud) Muhadjir Effendy menegaskan kebijakan lima hari sekolah (LHS) berbeda dengan konsep full day school. “Delapan jam di kelas nggak mungkin, guru saja nggak kuat. Delapan jam memaksa anak belajar, penindasan itu. Setan saja tak kuat,” kata dia dalam acara Lokakarya Penguatan Pendidikan Karakter di Labschool, Rawamangun, Jakarta, Kamis (6/7).

Mantan rektor Universitas Muhammadiyah Malang (UMM) itu menegaskan kebijakan lima hari sekolah (LHS) atau delapan jam sehari berbeda dengan belajar delapan jam di dalam kelas. Ia berujar, LHS merupakan terjemahan dari Nawacita. LHS mengamanahkan porsi 70 persen penanaman karakter untuk siswa pada jenjang pendidikan SD dan 60 persen untuk jenjang SMP.

Mendikbud meminta masyarakat tidak membandingkan pendidikan di Indonesia dengan Finlandia yang hanya di sekolah selama empat jam. Sebab, ia mengatakan, anak-anak Finlandia juga masih belajar di luar sekolah.

“Orang yang mengerti pelajaran pasti paham dengan itu,” ujar dia.
Sehingga, ia mengaku tidak heran dengan Pemerintah Jepang yang memiliki kebijakan 10 jam di sekolah. Ia meyakini, semakin lama anak di sekolah, maka akan semakin baik.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here