REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Dengan menyatakan mendukung Joko Widodo sebagai calon presiden (capres) pada pemilihan presiden 2019 nanti, Hari Tanoesoedibjo (HT) dianggap sudah menyerah tanpa syarat. Ia ditaklukkan oleh realitas politik.

“Saya melihat HT sudah menyerah tanpa syarat, ditaklukkan oleh realitas politik. Kita tahu selama ini HT dan Perindo paling tajam mengkritisi kebijakan Jokowi. Namun, setelah HT disandera kasus SMS dan menjadi tersangka, HT mulai berpikir rasional,” ungkap Direktur Eksekutif Voxpol Center Pangi Syarwi Chaniago kepada Republika.co.id, Rabu (2/8).

Menurut Pangi, HT semakin sadar dan memahami realitas politik. Apabila sikap mengkritik dan berada di bagian oposisi diteruskan, maka tidak baik bagi eksistensi partai Persatuan Indonesia (Perindo) dan nasib HT sendiri.

“Ini kemenangan politik Jokowi. Akhirnya, HT dan media yang selama ini garang mengkritik kebijakan atau oposisi menyerah tanpa syarat dan tersungkur di depan Jokowi,” kata Pangi.

Dengan begitu, lanjut dia, hampir dipastikan Jokowi sudah menang. Itu disebabkan semua media berhasil ditaklukkan dan dikuasai Jokowi. “Kalau nanti benar fakta bahwa Perindo mengusung Jokowi,” ujar dia.

Selain itu, Pangi juga melihat keputusan Perindo mengusung Jokowi sebagai capres tersebut sebagai kerasionalan berpikir partai tersebut. Biasanya, lanjut Pangi, kalau soal dukung mendukung, tentu ada analisis dan pertimbangan. Menurut Pangi, dalam locomotive effect atau bandwagon effect, publik cenderung memilih kandidat yang potensial menang.

“Barangkali, saya hakul yakin menurut analisis dan prediksi elite penent Perindo, barangkali yang punya kans potensial kembali menjadi presiden adalah Jokowi. Itu mungkin alasan HT lewat Rapimnas merekomendasi mengusung Jokowi jadi capres,” ujarnya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here