RAKYAT.NET, Jakarta – Badan Siber dan Sandi Negara (BSSN) yang sebelumnya berada di bawah Kementerian Koordinator Politik Hukum dan Keamanan (Kemenko Polhukam), kini akan langsung berada di bawah kendali Presiden.

Presiden Joko Widodo menandatangani Peraturan Presiden Nomor 133 Tahun 2017 tentang Perubahan atas Peraturan Presiden Nomor 53 Tahun 2017 tentang Badan Siber dan Sandi Negara pada 16 Desember lalu.

Sekretariat Kabinet Republik Indonesia (Setkab) dalam laman resminya mengumumkan bahwa perubahan perpres tersebut dibuat berdasarkan pertimbangan optimalisasi pelaksanaan tugas dan fungsi BSSN. “BSSN adalah lembaga pemerintah yang berada di bawah dan bertanggung jawab kepada Presiden (sebelumnya melalui Menko Polhukam),” tulis Setkab.

Ditegaskan juga bahwa kepala BSSN diberikan hak keuangan dan fasilitas setingkat menteri. Kepala Humas Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemkominfo) Noor Iza mengatakan sampai saat ini BSSN masih dipegang Kemenko Polhukam karena dalam masa transisi dari perpres lama ke perpres baru. Dan, dalam masa transisi itu BSSN bekerja sesuai dengan fungsi dan tugas sebelumnya.

Dia mengatakan BSSN nantinya akan fokus pada masalah keamanan siber negara secara menyeluruh, bertindak sebagai koordinator dari badan siber setiap kementerian atau lembaga pemerintahan. “BSSN akan bertanggung jawab dalam koordinasi pengamanan infrastruktur terhadap malware dan cyber attack,” katanya.

Masalah koordinasi BSSN mengenai pengamanan siber itu sebelumnya ada di tangan Kementerian Kominfo di bawah Kemenko Polhukam. Sesudah BSSN dibentuk, Kominfo hanya bertugas dalam pengendalian, bukan pengamanan sebagaimana selama ini dikerjakan Security Incident Response Team on Internet Infrastructure (ID-SIRTII). “Inilah yang akan diambil seluruhnya oleh BSSN,” kata Noor.

Tugas BSSN tidak fokus pada penanganan hoax dan semacamnya, tetapi pada serangan siber secara masif terhadap teknologi keuangan (fintech) atau peretasan dari negara asing. Noor menjamin tidak akan ada penyalahgunaan kekuasaan dari BSSN untuk memidanakan para pengguna media sosial. Pengawasan konten di media sosial masih tetap dalam ranah kerja Kemkominfo.

Sumber: sindonews.com

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here