RAKYAT.NET – Peggy Whitson, astronot Amerika Serikat kembali ke Bumi hari Sabtu 2 September dari stasiun antariksa internasional (ISS).

Peggy Whitson menjadi astronot Amerika yang pernah tinggal di luar angkasa terlama. Whitson menghabiskan waktu selama 665 hari di angkasa luar dalam tiga misi terpisah, atau setara dengan satu tahun sepuluh bulan di luar atmosfer Bumi.

Rekor dunia terlama berada di luar angkasa masih tetap dipegang oleh astronot Rusia Gennady Padalka. Ia menghabiskan 879 hari di antariksa.

Whitson dijadwalkan kembali ke Bumi Sabtu malam dalam kapsul Soyuz milik Rusia dan diperkirakan tiba di Kazakhstan. Ia kemudian akan terbang ke Jerman sebelum kembali ke rumahnya di Houston, daerah yang masih lumpuh akibat terpaan badai Harvey.

Dalam surat elektronik yang dikirimkannya kepada Associated Press, Whitson mengatakan rumahnya tidak terkena dampak badai itu. Namun, ia mengatakan NASA Johnson Space Center di Houston untuk sementara waktu masih ditutup kecuali bagi staf penting seperti mereka yang mengendalikan misi stasiun ruang angkasa di Ruang Kendali Misi.

Whitson yang sebelumnya dikenal sebagai ahli biokimia, memulai misi ketiga dan terakhirnya di stasiun luar angkasa internasional pada November 2016 lalu. Ia adalah perempuan pertama yang memimpin stasiun luar angkasa sebanyak dua kali.

Whitson dan anggota-anggota stasiun itu juga telah melakukan ratusan percobaan di bidang biologi, bioteknologi, ilmu fisika dan ilmu bumi.

Pada usia 57 tahun, Whitson adalah perempuan tertua yang berada di luar angkasa.

Astronot itu mengatakan tidak yakin apakah misi luar angkasa terbaru ini akan menjadi yang terakhir baginya.

NASA sedianya dijadwalkan melangsungkan konferensi pers pekan ini bersama Whitson, yang akan difilmkan dari stasiun luar angkasa itu, tetapi setelah Whitson kembali belum jelas kapan NASA akan menggelar konferensi pers tersebut.

Sumber: liputan6.com

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here