RAKYAT.NET, Jakarta – Sebagian besar air di Jakarta telah terkontaminasi mikroplastik. Hasil studi terbaru mengungkap mikroplastik mengkontaminasi air ledeng dan air tanah di seluruh dunia, termasuk Jakarta, seperti dilansir dari tempo.co

Sebuah studi yang dilakukan Orb Media bersama ilmuwan dari University of Minnesota dan State University of New York, menganalisa 159 sample air keran. Liputan ini dipublikasikan serentak di sejumlah media terkemuka di seluruh dunia, termasuk The Guardian.

Sebanyak 159 sampel tersebut berasal dari delapan wilayah di lima benua. Di antaranya, yaitu Jabodetabek, Indonesia (21 sampel); New Delhi, India (17 sampel); Kampala, Uganda (26 sampel). Juga di Beirut, Lebanon (16 sampel); Amerika Serikat (36 sampel); Kuba (1 sampel); dan, Quito, Ekuador (24 sampel), dan Eropa (18 sampel). Dari 159 sampel air keran yang diambil dari lima negara tersebut 83 persen di antaranya mengandung partikel serat plastik mikroskopis (mikroplastik).

Mayoritas mikroplastik yang ditemukan adalah serat plastik (99,7 persen), yang berukuran 0,1-5 milimeter. Itu berarti ukurannya bisa lebih kecil ketimbang kutu rambut (Pulex irritans) atau plankton Sagitta setosa, yang tidak bakal kelihatan dengan mata telanjang.

“Jumlah rata-rata per liternya mencapai 57 partikel atau sekitar 4,34 partikel per sampel air,” tulis tim yang dipimpin Mary Kosuth, peneliti kesehatan lingkungan dari University of Minnesota, dalam studi berjudul “Synthetic Polymer Contamination in Global Drinking Water: Preliminary Report” itu.

Di Indonesia, sampel diambil dari lima kawasan Jakarta; Bogor; Depok; Tangerang Selatan; dan Bekasi. Jumlahnya cukup mencengangkan. Dari 21 sampel (per sampel rata-rata 500 mililiter) yang diambil, 76 persen di antaranya terkontaminasi mikroplastik. Artinya, ada 1,9 mikroplastik pada tiap 500 mililiter air keran. Sebagian besar responden yang diambil air kerannya sebagai sampel menyatakan air tersebut untuk minum, mandi, mencuci pakaian, serta memandikan hewan peliharaan.

Sumber: tempo.co

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here